Mengapa Bangsa Berperilaku Berbeda – Lima Aturan Kebijakan Luar Negeri

Sebagai mantan diplomat, saya memiliki kesempatan untuk mengamati perilaku bangsa dari jarak dekat dan dari pandangan memerintah.

Kompleksitas dan tantangan yang dihadapi Amerika dan negara-negara lain di dunia yang multi-kutub, saling bergantung, penuh gejolak, dan bergerak cepat ini sangat mencengangkan. Tetapi seni tata negara tetap tidak berubah sejak kelahiran negara-bangsa dan dapat direduksi menjadi lima aturan atau prinsip dasar, yang semuanya terkait erat.

Bersama-sama, aturan-aturan ini membentuk pedoman yang digunakan para pemimpin dunia untuk mencapai tujuan mereka di arena berbahaya urusan luar negeri.

Aturan No. 1: Tugas pertama sebuah negara adalah untuk bertahan hidup.

Kelangsungan hidup adalah yang terpenting. Segala sesuatu yang lain bersifat sekunder. Nilai dan moralitas dapat dikorbankan di altar kelangsungan hidup. Semua tindakan penting negara, yang di sini didefinisikan hanya sebagai komunitas politik terorganisir yang beroperasi di bawah pemerintahan, bertujuan untuk melestarikan dirinya sendiri, sistemnya, dan cara hidupnya.

Aturan ini diberlakukan oleh Amerika Serikat ketika presiden Truman memerintahkan bom atom untuk menghancurkan pusat sipil Nagasaki dan Hiroshima. Itu adalah pembantaian besar-besaran yang belum pernah terjadi sebelumnya pada target non-militer, tetapi dapat dibenarkan dengan alasan bahwa Jepang perlu untuk menyerah tanpa penundaan lebih lanjut. Sebenarnya bom nuklir melakukan hal itu dan dengan demikian menyelamatkan mungkin sebanyak satu juta nyawa orang Amerika.

Akhir (kelangsungan hidup sejumlah besar nyawa Amerika) membenarkan cara (penghancuran besar-besaran dua kota Jepang).

Aturan No.2: Politik Luar Negeri adalah perpanjangan dari kepentingan domestik suatu negara.

Ketika para pemimpin dunia pergi ke meja perundingan, mereka membawa serta harapan, ketakutan, dan impian rakyat mereka. Secara khusus, apa yang setiap pemimpin bersedia berikan (sebagai imbalan atas apa yang diinginkan pihak lain) bergantung pada bagaimana setiap item di tabel berdampak pada kebijakan dan kepentingan domestik negaranya. Dalam arti yang sangat nyata, setiap pemimpin adalah sandera dari kenyataan ini.

Ambil contoh perang di Afghanistan di mana AS dan sekutunya Pakistan tidak dapat melihat secara langsung masalah pemberontak Taliban yang beroperasi dari tempat perlindungan mereka di Pakistan. Kepada para pemimpin militer AS, Talibans terus bertahan dan melancarkan serangan yang ditujukan ke sasaran Amerika karena Pakistan memanjakan para pemberontak.

Mengapa Pakistan, sekutu yang menerima miliaran bantuan AS dalam beberapa tahun terakhir, melindungi orang-orang Talib? Karena ketakutan keamanan terbesarnya adalah tetangga besarnya, India. Pakistan membutuhkan penyangga Afghanistan yang bersahabat yang akan bertindak sebagai penyeimbang kekuatan India yang sedang tumbuh. Ketakutan ini mengesampingkan ketidaknyamanan karena tidak menyenangkan Washington.

Keduanya telah menjadi sekutu selama bertahun-tahun tetapi karena kepentingan nasional yang berbeda dan bertentangan,
Pakistan dan AS melihat masalah Taliban melalui kacamata yang berbeda.

Aturan No. 3: Kita Tidak Bisa Keluar dari Geografi.

Geografi adalah ibu kota negara yang bergizi dan garis pertahanan pertama melawan penjajah. Celakalah bangsa yang mengabaikan kenyataan ini.

AS tidak disebut “benteng Amerika” tanpa alasan. Beruntung memiliki negara seukuran benua yang dibatasi di sisi Timur dan Baratnya oleh dua samudra terbesar di dunia, AS secara geografis diberkahi dengan penghalang pelindung terhadap perang darat besar yang menghancurkan benua Eropa selama dua perang dunia.

Kebijakan luar negeri suatu negara, sebagai kelanjutan dari kebijakan domestiknya, tidak boleh melupakan kepentingan geografisnya: kekayaan di pantainya atau kekurangannya, dan perhitungan yang sama dari tetangganya. Penghitungan dan inventarisasi aset dan liabilitas suatu negara, mulai dari militer, tenaga kerja, tanah, perairan internal, sumber daya alam, infrastruktur intelektual, dll. Konsisten dengan diktum, “kenali diri Anda, teman Anda, dan musuh Anda.”

Seorang pemimpin yang pergi ke negosiasi tanpa pemahaman yang kuat tentang kekuatan dan kelemahan negaranya adalah pemimpin yang tidak siap dengan tangan yang lemah dan gemetar.

Aturan No. 4: Ukuran (Kekuatan) Itu Penting.

Negara yang kuat dan berjaya menulis (atau menulis ulang) sejarah. Dalam perang dan damai, ukuran itu penting. Dari kekaisaran Romawi hingga pasca perang, Pax Americana, kekuasaan (militer, ideologis, politik, psikologis, dan ekonomi) menentukan jalannya sejarah.

Tetapi meskipun paling sering, negara bagian besar mendapatkan apa yang mereka inginkan, secara langsung atau tidak langsung, negara bagian yang lebih kecil yang tahu cara memainkan permainan kekuatan terkadang dapat mengimbangi ukurannya yang lebih kecil. Salah satu cara sederhana adalah memiliki hubungan dan kemitraan yang kuat dengan negara-negara kuat, seperti AS, Rusia, atau China, aliansi yang melindungi negara-negara lemah dari intrik predator yang lebih kuat.

Tanpa perang, sebagian besar waktu, negara-negara kuat mencapai tujuan kebijakan luar negeri mereka melalui kombinasi diplomasi yang tenang, pengaruh persuasif, dan penghargaan dan hukuman (carrot and stick).

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *